Sunday, September 12, 2010


Sah !!!! Sosilawati Dibunuh

Sah. Dato Sosilawati mati dibunuh dan abu mayatnya dan tiga yang lain"dihambur" ke laut Morib. NG dan seluruh sahabat merakamkan ucapan takziah kepada semua keluarga yang terbabit. Semoga dapat bersabar dan tenang dalam menghadapi suasana yang sedih dan pilu ini. Kita faham ini merupakan suatu tragedi yang amat malang dan ia melibatkan kes yang boleh dianggap jenayah berprofail tinggi. Sekali lagi diucapkan takziah kepada semua yang terlibat.

Misteri kehilangan jutawan kejelitaan Dato Sosilawati sudah terjawab. Bagi NG, banyak pengajaran dan iktibar yang boleh kita fikirkan dan buat sempadan atau teladan daripada kejadian ini kerana ia bukan hanya sekadar sebuah kes kematian "ops sikap". Ia merupakan suatu insiden yang amat malang, yang memang sepatutnya tidak akan pernah berlaku di dalam sebuah masyarakat Islam yang sudah amat bertamadun.

Pertamanya, ingin NG ucapkan setinggi tahniah kepada semua pegawai Polis Diraja Malaysia yang telah berusaha dan bekerja keras bagi mempastikan misteri ini terbongkar. Sekali lagi NG ucapkan tahniah kepada polis kita. Terima kasih juga diucapkan kepada pihak yang menjaga keselamatan kerana telah menjalankan tugas dengan baik dan berkesan. Bagi NG sikap kita suka menuding jari dan selalu menyalahkan pihak polis harus kita kaji semula. Sebaliknya kita mestilah sentiasa menyokong dan memberi kerjasama kepada pihak berwajib bagi mempastikan keamanan dan keselamatan kita sentiasa terjamin. Sepatutnya kejayaan yang ditemapa ini kita iringi dengan merit dan janganlah kita sentiasa mencari kelemahan semata-mata. Memang kita akui polis juga ada melakukan kesilapan, maklumlah mereka juga manusia biasa yang sudah tentu kadangkala dikuasai oleh nafsu dan emosi. Mereka juga tidak sunyi sentiasa dihasut oleh nafsu dan syaitan yang sentiasa menggoda mereka. Namun kesilapan yang dilakukan ini boleh kita anggap sebagai isu terpencil dan hendaklan kita tangani bersama secara amat bijaksana. Tetapi dalam masa yang sama terlalu banyak sumbangan dan kecemerlangan yang telah pihak polis sumbangkan, tetapi kita tidak suka memberi merit dan respon yang baik kepada mereka. Maka marilah kita ubah sedikit persepsi dan pandangan kita agar kita sentiasa positif di dalam membuat andaian dan penilaian. Tahniah kepada semua pegawai keselamatan.

Perkara kedua yang boleh kita ambil iktibar dan pandangan dari tragedi malang ini ialah: inilah dunia sekarang. Kita tidak boleh alpa dan percaya kepada sesiapapun kecuali diri sendiri dan Agama Islam. Diri kita dan agama kita tidak akan pernah sama sekali menipu kita. Seperti yang disebut tadi, ini merupakan kes jenayah yang berprofail tinggi yang mungkin boleh kita samakan dengan yang pernah terjadi di Ulu Dong, Raub satu ketika dulu (itupun jika berita ini benar). Ia melibatkan orang-orang yang amat tinggi status dan kedudukannya. Mereka yang telah terlibat, sama ada mangsa atau pemangsa sebenarnya telah diiktiraf oleh negara. Mereka telah diberi gelaran dan darjat kedudukan yang tinggi oleh DYMM Raja atau Yang Dipertuan Agong. Mereka ini telah dinobat sebagai orang bergelar di dalam masyarakat dan negara. Dan mereka ini sepatutnya mestilah amat mengetahui kedudukan dan peranan yang perlu mereka mainkan selaras dengan pengiktirafan yang disandang. Selain itu mereka yang terlibat ini bukanlah calang-calang ilmu pengetahuan dan pengalamannya. Taraf ilmu yang mereka miliki dan pengalaman yang mereka lalui amat sukar dicabar oleh orang biasa. Pendek kata mereka yang terlibat ini merupakan antah di dalam beras; bukan senang untuk kita cari. Kehadiran merekan di dalam msyarakat, merupakan suatu kebanggaan kepada kita semua yang mungkin akan menjadi mercu tanda kalaupun bukan sebagai idola. Itulah ciri dan sifat yang ada pada mereka yang terlibat ini.

Namun kenapakah insiden dan tragedi ini boleh terjadi? Sama-samalah kita renung dan fikirkan.


Saturday, September 11, 2010

PANDANGAN BUAT LUAHAN FIKIRAN


Salam LF. NG amat tertarik dengan posting terbaru dari LF. Jika dulu LF pernah memberi pandangan dan buah fikiran kepada NG sewaktu NG mula menulis di dalam Nyiurgading maka rasanya tidak salah NG kali ini ingin rasanya mengulas sedikit posting terbaru LF.

Pada mulanya NG juga agak kaget apabila LF telah menerbitkan kembali artikel dari kama tarawis tersebut ( NG juga berfikir panjang apabila kama tarawis telah menulis cerita seorang wanita yang telah khatam Quran ). Sebenarnya, cerita seorang Islam khatam Quran bukanlah suatu cerita yang mempunyai nilai berita yang tinggi. Kata rakan wartawan ia bukanlah sehebat cerita "orang menggigit anjing", sebaliknya ia hanyalah suatu perkhabaran biasa-biasa saja. Ini kerana kisah khatam Quran bagi seorang beragama Islam adalah suatu lumrah dan sepatutnya; sebaliknya yang tidak lumrah ialah orang Islam yang tak pernah baca Quran sepatah harampun. Maka sebab itu NG juga berfikir panjang; apakah unsur nilai yang nak disampaikan oleh sama ada kama tarawis atau LF di sebalik cerita DS Rosmah khatam Quran.

Namun setelah direnung dan difikir dari sudut kata dan ayat yang dipersembahkan maka dapatlah NG buat kesimpulan apa yang sebenarnya tersirat di sebalik cerita tersebut (itupun belum tentu sealiran dengan NIAT sebenar kama tarawis atau LF). Mungkin yang NG buat kesimpulan itu juga sesuatu yang berselisih pendapat dengan LF.

Bagi NG perselisihan pendapat ( yang tidak mudarat ) itu adalah merupakan suatu seni yang berupa variasi di dalam bermuzakarah di dalam apa jua disiplin tetapi dengan syarat di akhirnya kita akan bertemu di satu titik persetujuan yang mutlak. Maka bagi NG, ulasan yang telah dibuat oleh LF adalah suatu ulasan yang adil dan bijaksana. Tidak perlu kita berkomflik di dalam suatu isu yang kabur dari sudut pandangan masing-masing kerana di dalam apa jua keadaan pun akhirnya kita mesti kembali kepada NIAT. ( setiap perbuatan bermula dengan niat ).

Diharap LF dapatlah bertenang dan lapang dada dengan apa jua yang merintang halang; kerana jika kita berjaya mematikan api yang sedang marak hanya dengan hembusan nafas sahaja ia amat akan mematangkan kita. NG juga amat tertarik dan mungkin sependapat dengan LF berhubung dengan kaedah kita menyelesaikan sesuatu masalah. Tak ada gunanya kita tergopoh gapah di dalam membuat keputusan untuk mengambil apa-apa tindakan kerana fikir itu pelita hati. Maka diharap LF boleh bertenang dan anggaplah cabaran yang tiba itu sebagai suatu ketentuan Ilahi yang sudah pasti ada rahmahnya.

Insya Allah NG akan menulis kaedah penyelesaian masalah pada masa yang lain.

Wassalam.
Jom Kita Puasa 6

Salam 1Malaysia. Salam persahabatan.

Ini adalah petikan yang NG buat dari "piewahid ulu kumbang"

Diharap ia akan memberi sedikit ilmu kepada kita bersama.

"Nabi saw memberi galakan menyusuli puasa Ramadhan dengan puasa 6 hari dalam bulan Syawal, Abu Ayyub al-Ansori meriwayatkan:

Maksudnya: “Siapa yang berpuasa Ramadhan, kemudian diikuti dengan (puasa) 6 hari dalam bulan Syawal, maka seoleh-olah dia berpuasa setahun penuh.” (HR Muslim, Abu Daud, al-Tirmizi dan Ibn Majah)

Yang dimaksudkan dengan al-Dahr (الدهر) ialah al-Sanah (السنة = setahun) yakni seolah-olah dia berpuasa setahun penuh, maka jika sentiasa menunaikannya sepanjang tahun, dia seolah-olah berpuasa seumur hidupnya.

Penerangan ini tardapat di dalam hadith yang lain:
Maksudnya : “Puasa sebulan (Ramadhan) menyamai dengan 10 bulan, dan puasa 6 hari dalam bulan Syawal menyamai 2 bulan, maka jadilah puasa itu penuh setahun.”

Persoalan: Apakah dituntut puasa 6 itu disambung terus dengan Ramadhan, dalam erti kata dimulakannya pada hari kedua hari raya, seperti yang dinyatakan dalam lafaz (menyusuli Ramadhan), atau apakah memadai dilakukannya pada bila-bila dalam bulan Syawal, kerana hari-hari dalam bulan Syawal itu semuanya menyusuli/menuruti Ramadhan?

Permasaalan ini para ulama berbeza pendapat, akan tetapi aku (al-Qaradhawi) lebih cenderung kepada pandangan yang kedua, sama juga puasa 6 itu tidak semestinya dilaksanakan berturut-turut (harinya), jika ia dipisah-pisahkan tidak mengapa, insya-Allah. (Sumber: Islamonline.net)"

Wassalam.

Friday, September 10, 2010


Selamat Hari Raya Idilfitri

Salam 1Malaysia. Salam Idilfitri.

Sangat lama kita tidak bersua. NG minta maaf banyak-banyak kepada semua pengunjung yang gagal untuk bertemu dengan NG akhir-akhir ini. Maka sempena hari baik dan bulan baik ini NG ingin menyusun sepuluh jari; memohon ampun dan maaf dari semua rakan dan sahabat. Dan NG harapa mulai hari ini kita akan tetap bersua seperti dahulu.

Kepada semua sahabat NG harap janganlan jemu untuk berkunjung ke Nyiurgading kerana selepas ini NG akan banyak menulis berkait dengan isu-isu pendidikan yang Insya Allah dapatlah kita kongsi bersama. Semoga dari posting NG nanati dapatlah kita sedikit mencambah minda untuk kita bermuzakarah dan bermuhasabah sesama kita untuk kebaikan pendidikan di negara kita.

Insya Allah kita berjumpa lagi.

Selamat Hari Raya. Maaf Zahir Batin.

Wassalam